Bacaan Doa Qunut Bahasa Arab, Latin Lengkap Terjemahannya [Rumi & Jawi]

Doa Qunut. Qunut dalam bahasa Arab berarti: tunduk; merendahkan diri kepada Allah; mengheningkan cipta; berdiri shalat. Kemudian digunakan untuk berdoa tertentu di dalam shalat. Nabi Muhammad Saw. melakukan qunut dalam berbagai keadaan dan cara (seperti banyak diriwayatkan dalam hadits-hadits tentang doa qunut ini). Pernah Nabi berqunut pada setiap lima waktu, yaitu pada saat ada Doa qunut nazilah (musibah). Saat kaum muslimin mendapat musibah atau malapetakan, misalnya ada golongan muslimin yang teraniaya atau tertindas. Pernah pula Nabi qunut muthlaq, tanpa sebab khusus.

Pendapat ulama pun berbeda-beda mengenai qunut dan muthlaq ini (seperti lazimnya, sesuai interpretasi dan pilihan menurut sandar kesahihan masing-masing terhadap hadis-hadis yang ada tentang itu). Ada yang berpendapat qunut muthlaq hanya dilakukan pada waktu shalat Witir sebelum rukuk (Hanafi) atau sesudah rukuk (Hanbali). Ada pula yang berpendapat bahwa qunut itu hanya disunnahkan pada waktu shalat Subuh sebelum ruku kedua (Maliki). Ada pula yang berpendapat bahwa qunut Subuh itu dilakukan waktu shalat Subuh dan shalat Witir pertengahan terakhir bulan Ramadlan setelah rukuk terakhir (Syafi’i). Untuk lebih luasnya, silahkan membaca Ibanat al-Ahkaam I/428-433; al-Fiqhu ‘alaa al-Madzhaahib al-Arba’ah I/336-340; dan Bidayat al-Mujtahid I/131-133).
 Doa Qunut
 Doa Qunut

Bacaan Doa Qunut menurut Ukramah pertama kali dilakukan pada saat Bani Sulaim terkena musibah, sesuai hadis Ibnu Abbas ra. yang berkata :

قَنَتَ الرَّسُوْلُ صلى الله عليه وسلم شَهْـرًا مُتَتَابِعًا فِى الظُّهْـرِ وَالْعَصْرِ وَالْمَغْرِبِ وَالْعِشَاءِ وَ الصُّبْحِ فِى دُبُرِ كُلِّ صَلاَةٍ إِذَا قَالَ سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ مِنَ الرَّكْعَةِ الآخِرَةِ يَدْعُوْ كُلَّهُمْ عَلىٰ حَيٍّ مِنْ بَنِى سُلَيْمٍ عَلىٰ رِعْلٍ وذُكْوَانَ وَ عُصْبَةِ وَيُؤْمِنُ مَنْ خَلْفَهُ. رواه أبو داود و أحمد. (فقه السنة الجزء الأول، ٢٨)18 .

“Rasulullah saw. membaca doa qunut satu bulan berturut-turut pada waktu shalat Dzuhur, Ashar, Magrib, Isya dan Subuh yang ditempatkan diakhir semua shalat jika telah berkata سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ pada rakaat terakhir,mereka berdoa atas kehidupan dari Bani Sulaim atas Ri’al, Zukwan, Ushbah dan orang beriman sesudahnya”. H. R. Abu Dawud dan Ahmad)

Berikut ini adalah Bacaan Doa Qunut Nazilah 


Doa Qunut Nazilah

اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَدَمِّرِ اللَّهُمّ أَعْدَاءَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، وَانْصُرْ عِبَادَكَ الْمُوَحِّدِيْنَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ

Ya Allah! Muliakan Islam dan kaum muslimin. Hinakan syirik dan kaum musyrikin. Hancurkan ya Allah musuh-musuhMu dan musuh-musuh agama. Menangkan hamba-hambaMu yang bertauhid, dan hinakan syirik serta orang-orang musyrik.

اَللَّهُمَّ مَنْ أَرَادَنَا وَأَرَادَ الْإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ بِسُوْءٍ فَأَشْغِلْهُ بِنَفْسِهِ، وَاجْعَلْ تَدْبِيْرَهُ تَدْمِيْرَهُ ياَ رَبَّ الْعاَلَمِيْنَ


Ya Allah! Siapa pun yang menghendaki Islam dan kaum muslimin dengan keburukan, maka sibukkan dirinya. Jadikan rencananya sebagai penghancuran untuk dirinya wahai Rabbul Alamin.

اَللَّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ، وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلإِسْلَامَ وَالْمُسْلِمِيْنَ


Ya Allah! Menangkan siapa pun yang menolong agama. Dan binasakan siapa pun yang hendak membinasakan Islam dan kaum muslimin.

اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُجَاهِدِيْنَ فِيْ فِلِسْطِيْنَ، وَفِيْ سُوْرِيَا وَفِي اْلأَحْوَازِ، وَفِي الْأَفْغَانِ، وَفِيْ الصُّوْمَالِ، وَفِيْ كُلِّ مَكاَنٍ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ


Ya Allah! Menangkan saudara-saudara kami para mujahidin di Palestina, Syiria, Ahwaz, Afganistan, Shomalia, dan yang lain di setiap tempat wahai Rabb alam semesta.

اَللَّهُمَّ إِنَّ أَعْدَاءَ دِيْنِكَ قَدْ طَغَوْا وَتَجَبَّرُوْا، وَأَكْثَرُوْا فِي اْلأَرْضِ الْفَسَادَ، فَصُبَّ عَلَيْهِمْ مِنْ عِنْدِكَ سَوْطَ عَذَابٍ


Ya Allah! Sesungguhnya musuh-musuh agamaMu telah sombong, melampaui batas, dan memperbanyak kerusakan di muka bumi. Maka timpakan atas mereka ya Allah cambuk siksaan dari Engkau.

اَللَّهُمَّ قَاتِلِ الْكَفَرَةَ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ وَالْمُشْرِكِيْنَ، اَلَّذِيْنَ يُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُؤْذُوْنَ عِبَادَكَ، اَللَّهُمَّ شَتِّتْ شَمْلَهُمْ، وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، وَزَلْزِلِ اْلأَرْضَ مِنْ تَحْتِ أَقْدَامِهِمْ

Ya Allah! Binasakan setiap orang-orang kafir dari ahli kitab dan musyrikin. Yaitu yang mendustakan para RasulMu dan menyakiti hamba-hambaMu. Ya Allah! Ceraikan perkumpulan mereka. Ceraikan persatuan mereka. Dan guncangkan bumi dari bawah kaki mereka.

اَللَّهُمَّ اشْفِ مَرْضَانَا وَمَرْضَى الْمُسْلِمِيْنَ


Ya Allah! Sembuhkan orang-orang sakit kami dan orang-orang sakit kaum muslimin.

اَللَّهُمَّ فُكَّ قَيْدَ أَسْرَانَا وَأَسْرَى الْمُسْلِمِيْنَ


Ya Allah! Lepaskan tawanan kami dan tawanan kaum muslimin.

وَصلِّ اللَّهُمَّ عَلَى نَبِيِّناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ


Ya Allah berilah shalawat dan salam atas Nabi Muhammad, keluarga dan para sahabat beliau.





Adapun Doa qunut  Shubuh mempunyai kedudukan tersendiri dalam tradisi kehidupan sebagian umat Islam. Meskipun keabsahan tradisi tersebut diperdebatkan, Spt halnya Doa Qunut Shubuh sering dibaca oleh sebagian dari kita pada waktu shubuh.Berikut bacaannya:

Bacaan Doa Qunut dalam Bahasa Arab


اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ
وَعَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ
وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ
وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ
وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ،
فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ
وَاِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ
وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ
تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ
فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ
وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ
وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

Bacaan Doa Qunut (Latin)
Allah hummah dinii fiiman hadait.
Wa'aa finii fiiman 'aafait.
Watawallanii fiiman tawal-laiit.
Wabaariklii fiimaa a'thait.
Waqinii syarramaa qadhait.
Fainnaka taqdhii walaa yuqdha 'alaik.
Wainnahu laayadzilu man walait.
Walaa ya'izzu man 'aadait.
Tabaa rakta rabbanaa wata'aalait.
Falakalhamdu 'alaa maaqadhait.
Astaghfiruka wa'atuubu ilaik.
Wasallallahu 'ala Sayyidina Muhammadin nabiyyil ummiyyi. Wa'alaa aalihi washahbihi Wasallam.


Artinya :
Ya Allah tunjukkanlah akan daku sebagaiman mereka yang telah Engkau tunjukkan
Dan berilah kesihatan kepadaku sebagaimana mereka yang Engkau telah berikan kesihatan
Dan peliharalah daku sebagaimana orang yang telah Engkau peliharakan
Dan berilah keberkatan bagiku pada apa-apa yang telah Engkau kurniakan
Dan selamatkan aku dari bahaya kejahatan yang Engkau telah tentukan
Maka sesungguhnya Engkaulah yang menghukum dan bukan kena hukum
Maka sesungguhnya tidak hina orang yang Engkau pimpin
Dan tidak mulia orang yang Engkau memusuhinya
Maha Suci Engkau wahai Tuhan kami dan Maha tinggi Engkau
Maha bagi Engkau segala pujian di atas yang Engkau hukumkan
Ku memohon ampun dari Engkau dan aku bertaubat kepada Engkau
(Dan semoga Allah) mencurahkan rahmat dan sejahtera ke atas junjungan kami Nabi Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

Masalah qunut shubuh selalu menjadi perbedaan pendapat di kalangan umat Islam. Sebagian dari umat Islam tekun menjalankan doa qunut di waktu shubuh, dengan keyakinan hukumnya sunnah. Namun sebagian lainnya meyakini hukumnya bid'ah dan tidak menjalankannya.


Sebenarnya, qunut dalam shalat subuh adalah masalah yang diperselisihkan hukumnya oleh para fuqaha, apakah qunut dalam shalat subuh itu disyari'atkan atau tidak.

Perselisihan ini disebabkan oleh adanya beberapa hadits yang saling kontradiksi, ada hadits yang mengatakan bahwa qunut subuh sudah dihapus dan Rasulullah SAW tidak lagi melakukannya, seperti hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Shahihnya:


عن أنس: أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قنت شهرا يدعو على أحياء من أحياء العرب، ثم تركه

“Dari Anas radiallahu ‘anhu bahwasanya rasulullah melakukan qunut selama satu bulan mendoakan celaka bagi perkampungan dari perkampungan-perkampungan arab, kemudian beliau meninggalkannya”. HR: Muslim


Ada juga hadits yang mengatakan bahwa qunut subuh tidak ditinggalkan dan Rasulullah masih melakukannya sampai beliau wafat, seperti hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya:

عن أنس بن مالك قال: ما زال رسول الله صلى الله عليه وسلم يقنت في الفجر حتى فارق الدنيا

Dari Anasa bin Malik beliau berkata: Rasulullah masih melakukan qunut pada shalat subuh sampai beliau wafat”.HR: Ahmad


Dikarenakan dua hadits yang dzahirnya saling kontradiksi diatas dan hadits-hadits lain yang serupa, para ulama berbeda pendapat dalam qunut shalat subuh, berikut pendapat para ulama dalam hal ini:


1. Madzhab Hanafi


Menurut ulama hanafiyah qunut pada shalat subuh sudah dinasakh dan tidak lagi masyru’, bahkan beberapa ulama dari madzhab ini mengatakan qunut subuh bid’ah.

  • Badruddin Al ‘Aini ( w 855 H) dari madzhab hanafi dalam kitab al binayah syarah al hidayah mengatakan:

قد ذكرنا النسخ ووجهه وكل من روى القنوت، وروى تركه ثبت عنده نسخه؛ لأن فعله للمتأخر ينسخ المتقدم

Sudah kami sebutkan sisi dinasakhnya qunut, dan semua rawi yang meriwayatkan qunut dan meriwayatkan tidak qunut sudah menetepkan bahwa qunut sudah dinasakh, karena perbuatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang terakhir menasakh yang terdahulu.[1]

  • Syaikh Zadah (w 1078 H) dari madzhab hanafi di dalam kitab Majma’ Al Anhur Syarah Multaqa Al Abhur menyebutkan bahwa qunut dalam madzhab mereka (hanafi) tidak disyari’atkan pada selain witir, bahkan beliau menyebutkan pendapat Imam Madzhab, yaitu Abu Hanifah yang mengatakan bahwa qunut subuh itu bid’ah:

ولا يقنت في صلاة غيرها أي غير صلاة الوتر عندنا قال الإمام: القنوت في الفجر بدعة خلافا للشافعي فإن القنوت في صلاة الفجر في الركعة الثانية بعد الركوع مسنون عنده

Dan tidak disyariatkan qunut pada selain witir dalam madzhab kami,  Imam Abu Hanifah berkata: “qunut pada shalat subuh bid’ah”, berbeda dengan Syafii yang yang berpendapat bahwa qunut subuh disunnahkan setelah ruku’ pada raka’at kedua.[2]

2. Madzhab Maliki

Para ulama malikiyah berpendapat bahwa qunut dalam shalat subah masih disyariatkan dan hukumnya adalah sunnah, qunut dalam madzhab ini bisa dilakukan sebelum ruku’ pada raka’at kedua shalat subuh atau sesudah ruku’.

  • Ibnu Abdi Al-Barr (w 463 H) dari madzhab maliki di dalam kitabnya Al Kafi Fi Fiqhi Ahli Al Madinah mengatakan:

ويقنت في صلاة الصبح الإمام والمأموم والمنفرد إن شاء قبل الركوع وإن شاء بعده كل ذلك واسع والأشهر عن مالك القنوت قبل الركوع

Dan dianjurkan bagi imam, makmum atau orang yang shalat sendirian untuk melakukan qunut dalam shalat subuh, jika ia mau, sebelum ruku’ atau setelah ruku’, semua itu ada keluasan, dan pendapat yang masyhur dari Imam Malik adalah sebelum ruku’.[3]

  • Imam Al Qarafi Al Maliki (w 684) mengatakan dalam kitabnya Adz Dzakhirah bahwa qunut subuh dalam madzhab maliki masyru’:

قنوت الصبح وهو عندنا وعند ش مشروع خلافا لابن حنبل وفي الصبح عندنا وعند ش خلافا ح في تخصيصه إياه بالوتر

Qunut subuh menurut kami dan menurut Syafii disyariatkan berbeda dengan Ibnu Hanbal, dan pada shalat subuh berbeda dengan Abu Hanifah yang mengkhususkan qunut pada shalat witir.[4] 

4. Madzhab Syafii

Qunut pada shalat subuh menurut madzhab ini hukumnya mustahab/sunnah, qunut menurut ulama syafiiyah dilakukan setelah ruku’ pada raka’at kedu shalat subuh, dan jika seseorang lupa melakukan qunut dan langsung sujud maka dianjurkan untuk sujud sahwi.

  • Imam An Nawawi (w 676 H) seorang muhaqqiq dan mujtahid tarjih dalam madzhab syafii di dalam kitabnya Al Majmu’ menyebutkan:

القنوت في الصبح بعد رفع الرأس من ركوع الركعة الثانية سنة عندنا بلا خلاف وأما ما نقل عن أبي علي بن أبي هريرة رضى الله عنه أنه لا يقنت في الصبح لأنه صار شعار طائفة مبتدعة فهو غلط لا يعد من مذهبنا

Qunut pada shalat subuh setelah mengangkat kepala dari ruku’ pada raka’at kedua sunnah dalam madzhab kami tanpa ada perbedaan, adapun yang dinukil dari Abu Ali bin Abu Hurairah radiallahu ‘anu bahwa tidak qunut pada shalat subuh, karena hal itu sudah menjadi syi’ar kelompok ahli bid’ah maka itu salah dan tidak termasuk madzhab kami.[5]

  • Syaikh Al Islam Zakariya Al Anshari (w 926 H) dari madzhab syafii juga menyebutkan pendapat serupa yang disebutkan An Nawawi, yaitu qunut pada shalat subuh dalam madzhab syafii sunnah:

فصل القنوت مستحب بعد التحميد في اعتدال ثانية الصبح

Fasahal, Qunut hukumnya mustahab setelah tahmid pada i’tidal raka’at kedua shalat subuh.[6]

4. Madzhab Hanbali

menurut ulama hanabilah qunut pada shalat subuh tidak disunnahkan, begitu juga pada shalat fardhu yang lain, dan qunut hanya dianjurkan pada shalat witir.

  • Al Muwaffaq Ibnu Qudamah (w 620 H) dari madzhab hanbali didalam kitabnya al mughni menyebutkan:

ولا يسن القنوت في الصبح، ولا غيرها من الصلوات، سوى الوتر

Dan tidak disunnahkan qunut pada sholat subuh, dan tidak juga pada shalat fardhu yang lainnya, kecuali shalat witir.[7]

  • Imam Al-Mardawi (w 885 H) dari madzhab yang sama menyebutkan hal serupa, yaitu qunut hanya dianjurkan pada shalat witir dan tidak pada shalat yang lain:

ولا يقنت في غير الوتر، الصحيح من المذهب: أنه يكره القنوت في الفجر كغيرها، وعليه الجمهور

Dan tidak dianjurkan qunut pada selain shalat witir, pendapat yang shahih dalam madzhab (hanbali) yaitu dimakruhkan qunut pada shalat subuh seperti makruhnya qunut pada shalat-shalat yang selain subuh, dan ini adalah pendapat mayoritas ulama.[8]

Namun jika seseorang yang tidak meyakini kesunnahan qunut subuh menjadi makmum orang yang melakukan qunut maka dia dianjurkan untuk mengaminkan sebagaimana disebutkan oleh Al Mardawi di dalam kitabnya Al Inshaf Fi Ma’rifati Ar Rajihi Min Al Khilaf:

لو ائتم بمن يقنت في الفجر تابعه، فأمن أو دعا

Jika ia bermakmum dengan orang yang melakukan qunut pada shalat subuh ia harus mengikutinya dengan mengaminkan atau berdo’a.[9]


5. Madzhab Dzahiri

Dalam madzhab ini qunut tidak hanya dianjurkan pada shalat subuh saja, tetapi juga dianjurkan pada semua shalat fardhu, begitu juga shalat witir, dan letaknya setelah ruku’.

  • Ibnu Hazm (w 456 H) dari madzhab dzahiri dalam kitabnya Al Muhalla Bi Al Atsar mengatakan:

والقنوت فعل حسن، بعد الرفع من الركوع في آخر ركعة من كل صلاة فرض - الصبح وغير الصبح، وفي الوتر، فمن تركه فلا شيء عليه في ذلك

Dan qunut adalah perbuatan yang baik, setelah bangkit dari ruku’ pada setiap raka’at terakhir shalat fardhu, baik subuh atau selainnya dan juga pada shalat witir, siapa yang meninggalkannya maka tidak apa-apa.[10]
Hukum Membaca Doa Qunut
Dan dalam hadits yang shahih pula disebutkan bahwa Abu Hurairah pernah qunut pada shalat Zhuhur dan ‘Isya sesudah mengucapkan Sami’allahu liman hamidahu (setelah bangkit dari ruku’ (di saat sedang i’tidal).), ia berdo’a untuk kebaikan/kemenangan kaum Mukminin dan melaknat orang-orang kafir. Kemudian Abu Hurairah berkata: “Shalatku ini menyerupai shalatnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

Lafazh haditsnya secara lengkap adalah sebagai berikut:
وَعَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ قَالَ : َلأُقَرِّبَنَّ بِكُمْ صَلاَةَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكَانَ أَبُوْ هُرَيْرَةَ يَقْنُتُ فِي الرَّكْعَةِ اْلآخِرَةِ مِنْ صَلاَةِ الظُّهْرِ وَالْعِشَاءِ اْلأَخِرَةِ وَصَلاَةِ الصُّبْحِ بَعْدَ مَا يَقُوْلُ: سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ. فَيَدْعُوْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَيَلْعَنُ الْكُفَّارَ.

Dan dari Abu Hurairah, ia berkata, “Sungguh aku akan mendekatkan kamu dengan shalat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka, Abu Hurairah kemudian qunut dalam raka’at yang akhir dari shalat Zuhur, ‘Isya dan shalat Shubuh, sesudah ia membaca: ‘Sami’allahu liman hamidah.’ Lalu ia mendo’akan kebaikan untuk orang-orang Mukmin dan melaknat orang-orang kafir.”

Hadits shahih riwayat Ahmad (II/255), al-Bukhari (no. 797) dan Muslim (no.676 (296), ad-Daraquthni (II/37 atau II/165) cet. Darul Ma’rifah.

Memang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah qunut pada shalat Shubuh, begitu juga Abu Hurairah, akan tetapi ingat, bahwa hal itu bukan semata-mata dilakukan pada shalat Shubuh saja! Sebab apabila dibatasi pada shalat Shubuh saja, maka hal ini akan berten-tangan dengan riwayat yang sangat banyak sekali yang menyebutkan bahwa beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan qunut pada lima waktu shalat yang wajib. Menurut hadits yang keenam bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak qunut melainkan apabila beliau hendak mendo’akan kebaikan atau mendo’akan kebinasaan atas suatu kaum. Maka apabila beliau qunut itu menunjukkan ada musibah yang menimpa ummat Islam dan dilakukan selama satu bulan[10]

[Disalin dari kitab Ar-Rasaail Jilid-1, Penulis Yazid bin Abdul Qadir Jawas, Penerbit Pustaka Abdullah, Cetakan Pertama Ramadhan 1425H/Oktober 2004M]

_______
Footnote
[1]. Dalam kitab al-Musnad (I/301-302).
[2]. Dalam kitab Mustadrak-nya (I/225-226).
[3]. Dalam kitab Sunanul Kubra (II/200 & II/212).
[4]. Dalam kitab al-Musnad III/115, 180, 217, 261 & III/191, 249.
[5]. Di dalam kitab Shahih-nya no. 4089.
[6]. Dalam kitab Shahih-nya no.677 (304), tanpa lafazh “ba’dar ruku’.”
[7]. Dalam kitab Sunan-nya II/203-204.
[8]. Dalam kitab Syarah Ma’anil Atsar (I/245).
[9]. Dan hadits ini telah diriwayatkan pula oleh Abu Dawud ath-Thayalisi dalam Musnad-nya no.1989, Abu Dawud no.1445, sebagaimana juga telah disebutkan oleh al-Hafizh Ibnu Hajar dalam kitab Bulughul Maram no.287, lihat juga kitab Irwaa-ul Ghalil II/163.
[10]. Sebelum ini telah disebutkan hadits-hadits yang menunjukkan adanya qunut pada shalat Shubuh, Zhuhur, ‘Ashar, dan ‘Isya, adapun yang menerangkan adanya qunut pada shalat Maghrib, adalah hadits Bara’ bin ‘Azib:

وَعَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَقْنُتُ فِي صَلاَةِ الصُّبْحِ وَالْمَغْرِبِ.


Dari Baraa’ bin ‘Azib, “Sesungguhnya Rasulullah shallalllahu ‘alaihi wa sallam pernah qunut dalam shalat Shubuh dan Maghrib.”

Hadits shahih riwayat Ahmad IV/285, Muslim no.678 (306), Abu Dawud no.1441, at-Tirmidzi no.401, an-Nasaa-i II/202, ad-Dara-quthni II/36, al-Baihaqi II/198, ath-Thahawi II/242, Abu Dawud ath-Thayalisi dalam Musnad-nya no.737, lafazh ini milik Muslim.

Demikianlah informasi mengenai Doa Qunut, beserta hadist-hadit semoga bermanfaat. Mudah-mudah sedikit membantu anda memperluasan wawasan mengenai Doa qunut, Kita sebagai muslim yang cerdas tentu kita harus bener2 teliti dalam mengambil sesuatu atau mengamalkannya, sebelum tahu dalil-dalil yang memerintahnya dan shohih pula. Karena konsekuensinya kalo tidak ada perintahku maka amalan yang kita kerjakan di tolak, yang jugakan. makanya dari kita harus belajar dan terus berlajar. Jangan sampai kita dikatagorikan sebagai orang yang Taklid, tapi kita harus i'tiba. terimakasih