Kumpulan Contoh Pantun Jenaka Lucu Terbaru 2017

Pantun Jenaka - Sahabat budiman kali ini admin akan sedikit berbagi mengenai Contoh Pantun Jenaka, Nah buat sobat yang suka ketawa admin tambahkan Pantun Jenaka Lucu, Tapi sebelum kepada contoh pantun yuk mari kita simak dulu apa yang dinama kan pantun tersebut. Pantun adalah sebuah bentuk puisi lama yang terdiri atas empat larik dengan rima akhir ab ab. b. Tiap baris terdiri dari 4 atau 5 kata.

Pantun (Jawi: ڤنتون) merupakan salah satu jenis puisi lama yang sangat luas dikenal dalam bahasa-bahasa Nusantara. Pantun berasal dari kata patuntun dalam bahasa Minangkabau yang berarti "petuntun". Dalam bahasa Jawa, misalnya, dikenal sebagai parikan, dalam bahasa Sunda dikenal sebagai paparikan, dan dalam bahasa Batak dikenal sebagai umpasa (baca: uppasa). Lazimnya pantun terdiri atas empat larik (atau empat baris bila dituliskan), setiap baris terdiri dari 8-12 suku kata, bersajak akhir dengan pola a-b-a-b[1] dan a-a-a-a (tidak boleh a-a-b-b, atau a-b-b-a). Pantun pada mulanya merupakan sastra lisan namun sekarang dijumpai juga pantun yang tertulis. Ciri lain dari sebuah pantun adalah pantun tidak terdapat nama penulis. Hal ini dikarenakan penyebaran pantun dilakukan secara lisan. wikipedia.com

Semua bentuk pantun terdiri atas dua bagian: sampiran dan isi. Sampiran adalah dua baris pertama, kerap kali berkaitan dengan alam (mencirikan budaya agraris masyarakat pendukungnya), dan biasanya tak punya hubungan dengan bagian kedua yang menyampaikan maksud selain untuk mengantarkan rima/sajak. Dua baris terakhir merupakan isi, yang merupakan tujuan dari pantun tersebut. Nah untuk contoh pantun jenaka Lucu Silahkan simak dibawah ini: 

 Pantun Jenaka

Contoh Pantun Jenaka


Buah Nanas, Buah bengkoang,
Buah jambu, Buah kedondong,
Ngerujak dooooooooonggggggg
Senangis letak di timbangan,
Pemulut kumbang pagi-pagi,
Menangis katak di kubangan,
Melihat belut terbang tinggi

Anak Hindu beli petola,
Beli pangkur dua-dua,
Mendengar kucing berbiola,
Duduk termenung tikus tua Jalan-Jalan ke Kota Sumedang..,
Ada Kambing Makan Rumput..,
Anak-anak pada Senang ..,
Melihat banci Bergoyang Dangdut..

Bunga mawar tangkai berduri,
Laris manis pedang cendol,
Aku tersenyum malu sekali,
Ingat dulu suka mengompol
Anak cina menggali cacing,
Mari diisi dalam tempurung,
Penjual sendiri tak kenal dacing,
Alamat dagangan habis diborong

Biduk buluh bermuat tulang,
Anak Siam pulang berbaris,
Duduk mengeluh panglima helang,
Melihat ayam bercengkang keris
Buah jering dari Jawa,
Naik sigai ke atas atap,
Ikan kering lagi ketawa,
Dengar tupai baca kitab

Pohon manggis di tepi rawa,
Tempat datuk tidur beradu,
Sedang menangis nenek tertawa,
Melihat datuk bermain gundu
Anak dara Datuk Tinggi,
Buat gulai ikan tilan,
Datuk tua tak ada gigi,
Bila makan kunyah telan

Jikalau lengang dalam negeri,
Marilah kita pergi ke kota,
Hairan tercengang kucing berdiri,
Melihat tikus naik kereta
Punggur berdaun di atas kota,
Jarak sejengkal dua jari,
Musang rabun,
helang pun buta,
Baru ayam suka hati

Ketika perang di negeri Jerman,
Ramai askarnya mati mengamuk,
Rangup gunung dikunyah kuman,
Lautan kering dihirup nyamuk
Jual betik dengan kandil,
Kandil buatan orang Inggeris,
Melihat buaya menyandang bedil,
dan kerbau tegak berbaris

Berderak-derak sangkutan dacing,
Bagaikan putus diimpit lumpang,
Bergerak-gerak kumis kucing,
Melihat tikus bawa senapang
Pokok pinang patanya condong,
Dipukul ribut berhari-hari,
Kucing berenang tikus berdayung,
Ikan di laut berdiam diri

Tanam pinang di atas kubur,
Tanam bayam jauh ke tepi,
Walaupun musang sedang tidur,
Mengira ayam di dalam mimpi
Anak bakau di rumpun salak,
Patah taruknya ditimpa genta,
Riuh kerbau tergelak-gelak,
Melihat beruk berkaca mata

Orang menganyam sambil duduk,
Kalau sudah bawa ke balai,
Melihat ayam memakai tanduk,
Datang musang meminta damai


Buat apa panen kelapa
Kalau belum tumbuh tunas
Buat apa membeli vespa
Cicilan kompor saja belum lunas
Jalan-jalan bersama kakak
Ditengah jalan lihat kepompong
Aku tertawa terbahak-bahak
Melihat kucing makan kedongdong

Ke bali bertemu bayu
Sekalian membeli pernak-pernik
Kalau kamu pintar merayu
Rayulah cewe cantik
Jalan-jalan ke pinggir empang
Nemu sendok di pinggir empang
Hati siapa tak bimbang
Saya botak minta dikepang


Ada tuyul ketemuan
Ada juga kuntilanak
Kalau kamu takut begituan
Udah aja jadi anak
Hari minggu sudahlah siang
Setelah siang menuju petang
Ditunggu tunggu gak juga datang
Sekali datang kok nagih utang


Buah mengkudu
dibungkus pelastik
semua juga tahu
kalau aku cantik
burung perkutut
burung kutilang
kamu kentut
nggak bilang bilang


buah pisang buah tomat
disimpan didalam lumbung padi
pantas tercium bau menyengat
rupanya kau belum mandi
Api membakar ujung cerutu
membawa asap bersesak-sesak
Alangkah geli rasa hatiku
Melihat nenek bergincu dan bedak


Gemuruh tabuh bukan kepalang
Diasah lembing berkilat-kilat
Gementar tubuh harimau belang
Nampak kambing pandai bersilat
Limau purut masak di dahan
walau manis tak boleh dimakan
Biar penampilan seperti preman
Yang penting hati beriman

Buah mangga rasanya manis
dibungkus rapat didalam peti
Sayang walau wajah nya artis
tapi gayanya macam hellokitty
Memasak ikan di dalam peti
paling enak di campur terasi
gayanya aja kayak selebriti
tapi dompetnya kagak berisi

Ayam bangkok dibawa atun
Tiap pagi dimandiin
Kalau iseng nyok kite bepantun
Ampe pagi ane jabanin
Malam hari memasak gurita
dicampur cabe dan buah berminyak
Memang kamu cantik jelita
Sayang ketawanya kayak kuntilanak

makan belimbing dicampur terasi
bikin kelepon ditambah santan
wajahnya aja kayak artis televisi
tapi kelakuan seperti setan
Paling enak burung gelatik
Di atas awan terbang melayang
Memang banyak wanita cantik
Cuma adik yang abang sayang

siang hari langit berawan
paling enak ke senayan
Adek manis senyum menawan
boleh dong abang kenalan
Naik delman ke malaya
jangan lupa bawa pengukur
siapa yang tidak tertawa
lihat sibotak ingin dicukur


Contoh Pantun Lucu Cari Pacar

Langit berawan badai reda
Pulau Lombok banyak kuda
Pilih perawan atau janda
Kalau perawan sangat menggoda

Mobil sudah gantikan kuda
Kuda itu jaman Belanda
Kalau kamu pilih janda
Itu karena kamu yang tergoda

Indah indah ikan cupang
Rambut adik bagus dikepang
Cari pacar itu gampang
Pakai saja pelet Jepang

Jalan-jalan naik kereta
Jalan jauh ke kota Mina
Pelet Jepang pakai harta
perawan janda pasti kena

Belajar naik petik kelapa
Kelapa tinggi batang pohonnya
Biar tua tak mengapa
Pelet Jepang manjur efeknya


Rumah indah amat menawan
Pemiliknya juga pandai berdandan
Kalau pengen dapat perawan
Bawa saja mobil sedan

Hati-hati jangan menginjak paku
Paku terinjak sakit rasanya
Ada perawan tentanggaku
Pilih yang bawa sedan walaupun tua


Batu karang berbongkah-bongkah
Pernah duduk si tuan raja
Setelah dia sudah nikah
barulah tahu sedannya sewaan saja


kumpulan pantun

Contoh Pantun Lucu 

 Tiada daya tiada upaya
Badan lunglai, lemas semua
Maksud hati menjemput si dia
Diajak ngobrol oleh calon mertua


Api panas menjadi bara
Kalau mati tinggal arangnya
Walau sudah pandai bicara
Di depan calon mertua kikuk rasanya


Gadis manis menari-nari
Elok cantik di depan raja
Tiada kusangka tiada kusadari
Tubuhku berkeringat seperti habis kerja


Anak manis jangan dicium
Nanti pipinya menjadi merah
Calon mertua tersenyum-senyum
Melihat aku salah tingkah

Buah rambutan sedang ranum
Ayam jantan sedang berkokok
Dia persilakan aku untuk minum
Saking nervesnya kuambil asbak rokok 


Demikianlah Informasi mengenai Pantun Jenaka lucu , Semoga bermanfaat dan sedikitnya bisa membuat anda tertawa, dan sedikit membantu memnyelesaikan tugas-tugas sekolah anda semuanya. Terimakasih